Kami sediakan update terbaru, tutorial, dan tips terbaik untuk Anda
Septian Rishal
Agustus 31, 2020
Agustus 31, 2020

Mengenal Instagram Insight, Fitur Powerfull untuk Berjualan

Sosial media mempunyai peran besar untuk berjualan secara online. Anda dapat menggunakannya untuk marketing dan transaksi. Selain itu, fitur baru dari Instagram yaitu Insight memberikan kemudahan untuk analisis. Ketika sedang mengelola transaksi, Anda pasti menyediakan beberapa rekening. Agar semuanya lebih mudah dari satu pintu, Anda cukup menggunakan https://moota.co/.

Optimalkan Fitur Instagram Insights untuk Berbisnis Online

Sebelum membahas lebih lanjut, Anda perlu mengerti apa itu Instagram Insight dan mengapa fitur ini sangat powerful untuk bisnis online. Platform sosial media ini sudah mengalami banyak peningkatan dari sisi fitur, teknologi, dan support. Selain itu, pengembang juga menambahkan akun bisnis sehingga membuat berjualan lebih professional.

Insight adalah fitur untuk analisis. Anda akan mendapatkan fitur ini di akun Instagram bisnis. Penggunaannya mudah yaitu Anda ke profil dan tap menu yang mirip grafik. Fitur ini memberikan informasi mengenai jumlah follower, statistic aktivitas mereka, impresi, periode, dan sebagainya. Dengan fitur ini, Anda bisa menentukan strategi bisnis, marketing, dan layanan lain sehingga omzet meningkat. Berikut ini akan dibahas beberapa hal terkait Instagram Insight dan fungsinya untuk bisnis secara online.

  • Sistem berjualan online

Instagram memiliki potensi sangat besar akan tetapi hanya segelintir orang yang berhasil. Mereka mampu memanfaatkan sistem, data, dan analisis dengan baik. Anda tidak perlu berkecil hati karena bisnis via online tidak harus bermodal besar. Hal pertama yang harus dilakukan adalah memilih sistemnya. Contoh yang termudah adalah dropship.

Opsi lain adalah reseller jika Anda sudah mengenal produk. Kedua metode ini tidak membutuhkan toko. Anda hanya fokus ke marketing, penjualan, transaksi, dan promosi. Pembeli akan menghubungi langsung dan Anda mengirim order ke produsen utama.

  • Modal dan investasi

Meskipun jualan online tampak tidak bermodal, Anda tetap membutuhkan investasi. Contohnya adalah membuat akun bisnis sehingga dapat menggunakan fitur Insight di Instagram. Akun ini menunjukkan bahwa Anda berjualan dengan serius dan profesional.

  • Membuat toko online

Akun tersebut sebenarnya adalah toko online. Instagram telah menambahkan fitur marketplace sehingga pengguna bisa mencari produk dan melakukan transaksi. Agar Anda bisa berjualan langsung, akun ini harus dibuat dengan baik. Toko merupakan representasi Anda di sosial media termasuk untuk komunikasi, customer service, dan lainnya.

  • Marketing dan pengelolaan keuangan

Berjualan di Instagram berbeda dengan media atau tempat lain. Anda akan memiliki banyak pesaing apalagi produk yang dijual adalah bersifat umum. Untuk menarik lebih banyak pengguna dan view, Anda membutuhkan data. Inilah waktu yang tepat untuk memakai instagram Insight. Setelah melakukan analisis, Anda membuat strategi marketing dan promosi. Selain itu, fitur ini juga penting saat menentukan apakah harus scale up sehingga bisa menjangkau lebih banyak konsumen.

Karena semua transaksi akan berlangsung di akun Anda, sistem pengelolaan keuangan harus baik. Anda tidak boleh melakukan kesalahan apalagi saat mengelola keuangan seperti mengecek pembayaran ke rekening bank. Penjual online biasanya menyiapkan lebih dari dua rekening di berbagai bank. Untuk mengelolanya di satu layanan, Anda dapat menggunakan https://moota.co/.

  • Scale up dan ekspansi

Selain bisnis personal, Instagram juga memiliki peran signifikan bagi ukm. Mereka memperluas jaringan dan menambah unit bisnis termasuk marketing. Dengan bantuan Insight, usaha mereka memiliki pola dan analisis yang jelas terutama untuk memahami pasar.

Berbisnis secara online sudah semakin maju karena dikelola dengan profesional bahkan ada alat untuk analisis pasar dan produk seperti instagram Insight. Di lain pihak, Anda jangan melupakan hal terpenting yaitu transaksi dana yang aman dan terjamin. Untuk kebutuhan pengelolaan keuangan dan perbankan, https://moota.co/ sangat direkomendasikan.

Baca Sekarangbaca sekarang
Septian Rishal
Agustus 31, 2020
Agustus 31, 2020

Perbedaan Penjual dan Pebisnis Online, Kamu Pilih Jadi yang Mana?

Anda pasti pernah mendengar sebutan penjual dan pebisnis online yang kerap kali disandingkan. Apakah keduanya sama? Tentu saja berbeda, meskipun sama-sama menjual sebuah produk tetap saja penjual dan pebisnis online bukanlah hal yang serupa. Olshop kini kian meraja rela di dunia pasaran. Namun, bagi para pengusaha online manajemen waktu untuk melayani pelanggan seringkali menjadi kendala. Oleh karena itu, apabila Anda adalah seorang pengusaha online yang membutuhkan manajemen transaksi yang terpercaya. Maka bisa langsung mengecek laman https://moota.co/ yang menawarkan jasa untuk Anda. Baca uraian penjelasan berikut ini mengenai perbedaan diantara penjual dan pebisnis online.

Mengupas Perbedaan Penjual dan Pebisnis Online Sampai Tuntas

1. Ditinjau dari Sistem Kerja

Jualan online mempunyai aturan kerja yang digunakan untuk menjalankan usahanya. Pebisnis online memiliki sistem yang harus dituruti agar tidak terjadi kekacauan dalam proses penjualan. Biasanya, yang mengatur sistem kerja ini ialah dari anggota rekan tim kerja yang sebelumnya telah dibentuk dan memiliki perannya masing-masing.

Ketika usahanya mulai mencapai tingkat scale up, maka pebisnis online akan mulai meluas jaringannya. Namun, berbeda dengan penjual online yang tidak membutuhkan sistem kerja dalam menjalankan usahanya.

2. Ditinjau dari Tujuan

Mayoritas penjual online hanya berfokus pada keuntungan yang akan didapat dari hasil penjualan. Oleh karena itu hampir setiap harinya melakukan promosi. Promosi bisa dibantu dropship yang ikut mengiklankan barang dan mencatat pesanan yang didapat untuk disalurkan ke pihak produsen.

Cara menghitung profit yang didapat dari penjualan ialah mengurangi keseluruhan hasil dengan modal awal yang digunakan. Cara itu juga yang bisa membuat penjual online mengetahui omzet penjualannya.

Tidak menutup kemungkinan para penjual online lebih sulit mengurusi bagian keuangannya. Tetapi, moota telah menyediakan jasa untuk Anda yang ingin mengatur masalah transaksi dengan pelanggan. Cukup kunjungi https://moota.co/ agar lebih jelas. Sedangkan pebisnis online lebih fokus kepada sistem yang dibangun agar dapat memberikan manfaat ke khalayak luas.

3. Ditinjau dari Cara Bekerja

UKM memang menjadi penunjang perekonomian negara yang cukup vital. Cara bekerjanya pun juga secara nyata langsung di tempat lokasi. Berbeda seperti olshop yang bekerja melalui platform digital. Penjual online bekerja sendiri tanpa mengandalkan rekan tim kerja.

Sedangkan pebisnis online lebih berkembang dan menekan ke kerja sama tim. Karena mempunyai sebuah sistem, maka setiap karyawan memiliki tugasnya masing-masing untuk menjalankan toko online tersebut.

Salah satu contoh ada yang bertugas mencari agen untuk menyebarluaskan produknya. Agen itu bisa seperti reseller yang akan memasok barang dari produsen dan menjualkannya kembali dengan harga yang berbeda.

4. Ditinjau dari Tugasnya

Penjual dalam menjalankan bisnis online lebih banyak melakukan semuanya sendirian tanpa ada bantuan dari pihak lain. Mulai dari memasarkan produk sampai mengecek transaksi adalah satu tugas yang harus dirangkap.

Berbeda dengan pebisnis online yang memiliki karyawan untuk mengatur jalannya usaha. Terlebih dalam masalah mengelola keuangan yang terdiri dari hasil pemasukan sampai pengeluaran.

Dana yang didapat dari hasil penjualan akan disimpan dan diperhitungkan labanya yang baru kemudian dibagikan. Biasanya boslah yang akan melakukan pekerjaan ini sebagai bayaran bagi karyawan.

Begitulah perbedaan dari penjual dan pebisnis online yang bisa disampaikan. Masing-masing memiliki karakteristiknya sendiri. Meskipun begitu, bila terdapat kesulitan dalam mengurus manajemen transaksi yang ribet maka bisa menggunakan moota sebagai solusi simpelnya. Moota dipercaya telah membantu lebih dari 7 ribu pebisnis di Indonesia dalam menjalankan usahanya. Jadi tunggu apa lagi? Kunjungi halaman https://moota.co/ jika tertarik.

Baca Sekarangbaca sekarang
Septian Rishal
Agustus 14, 2020
Agustus 14, 2020

Cara Menentukan Harga Ketika Berjualan Online

Harga adalah satu penentu dalam menjalankan sebuah usaha online, terutama bagi para reseller yang baru dalam dunia ini. Mereka akan mematok harga tanpa harus melihat situasi dan marketplace yang ingin digunakan dalam berjualan. Sebelum melakukan penjualan, sangat disarankan untuk bergabung dengan moota.co agar dapat memantau saldo dari berbagai macam rekening Anda dengan cepat dan praktis saat berjualan dengan sistem online.

Harga adalah Penentu Dalam Usaha Online

Harga merupakan patokan seseorang dalam belanja online suatu barang yang sedang mereka butuhkan. Logikanya adalah pembeli akan melirik harga yang paling murah dalam sebuah kategori produk yang sedang dicari.

Selain itu, Anda juga harus bersaing dengan para seller lainnya yang menggunakan sistem dropship. Pastinya harga yang diberikan juga tidak main-main murahnya. Sehingga dapat membuat Anda harus bekerja ekstra untuk menentukan harga yang sesuai.

Berikut cara menentukan harga dalam sebuah bisnis online terutama bagi para pemula yang sedang ingin menggeluti bidang ini.

1. Margin Pricing

Margin pricing merupakan cara menghitung dari besarnya jumlah keuntungan dari barang yang Anda jual secara online. Kemudian hasil tersebut dibagi dengan harga jual.

Misal saja, bila Anda memiliki dana Rp 10.000 sebagai modalnya, lalu barang tersebut dijual dengan harga Rp 50.000, maka keuntungan yang didapat adalah Rp 40.000. Selanjutnya untuk menentukan marging pricenya, hasil tersebut dibagi dengan harga jual maka akan didapatkan 0,8 atau 80%.

Bila presentase keuntungan tersebut terlalu besar, maka turunkanlah hingga batas yang Anda inginkan. Kebanyakan orang akan mengambil untung tidak lebih dari 50% untuk setiap barang yang dijualnya.

2. Markup Pricing

Berbeda dengan Margin Pricing, Markup Pricing memiliki sistem sebaliknya. Untuk sebuah UKM, cara ini paling sering digunakan untuk menentukan harganya. Yaitu dengan cara menambah modal dengan persentase keuntungan yang ingin dapatkannya.

Misal, modal usaha yang telah dikeluarkan adalah Rp 30.000. Kemudian Anda menargetkan keuntungan setiap barang yang ingin didapat adalah 25%. Maka hitungannya yakni Rp 30.000 x 25% = Rp 7.500. Lalu ditambah dengan Rp 30.000 sebagai modal. Sehingga mendapatkan omzet sebesar Rp 37.500 untuk penjualan barang tersebut.

3. Manufacturer Suggest Retail Price (MSRP)

Kebanyakan dropshipper akan menggunakan cara MSRP. Harga ini biasanya sudah tertera pada  toko online suppliernya. Sehingga sangat cocok bagi Anda yang pusing untuk menentukan harganya.

Terutama bagi orang yang sudah lumayan memiliki banyak penjualan dan sibuk mengelola keuangan dari bisnisnya, sangat cocok untuk menggunakan cara ini. Selain itu, bergabung bersama moota.co akan lebih memudahkan dalam mengatur dan mengontrol semua keuangan bisnis Anda.

4. Value Base Pricing (VBP)

Bila Anda memiliki barang jualan online dengan tingkat keunikan tersendiri dan berbeda dengan kebanyakan, tentunya Anda dapat menggunakan cara berikut. Untuk menentukan harga dari barang tersebut tentunya para pembeli sudah mengetahui harga dari barang yang Anda tawarkan.

Kebanyakan orang tersebut akan memberikan harga mereka sendiri setelah Anda menentukan harga tertingginya. Biasanya bila barang yang Anda tawarkan memiliki stock terbatas, tentunya mereka tidak segan-segan memberi harga yang tinggi untuk mendapatkannya.

Itulah cara menentukan harga jual dari sebuah produk secara sistem online. Terutama bagi Anda yang sedang mengalami proses scale up usaha, ada baiknya selalu melakukan riset-riset harga dalam pasaran. Selain itu, gunakan moota.co agar sistem usaha baik itu online maupun offline menjadi aman dan terkendali.

Baca Sekarangbaca sekarang
Keuangan
Lihat Semua
Septian Rishal
Juli 2, 2020
Juli 2, 2020

Mengenal Hukum Pareto, agar Bisnis Semakin Efisien

Prinsip atau Hukum Pareto diinisiasi oleh Vilfredo Pareto, seorang ekonom asal italia, di tahun 1906. Ia mendapati bahwa di italia, kepemilikan tanah di Italia, hingga 80% dimiliki oleh sekitar 20% dari populasi di Italia. Daripada itu, Pareto mengembangkan prinsip-prinsipnya dengan asumsi bahwa hampir sebanyak 20% dari kacang polong di kebunnya mengandung 80% keseluruhan dari semua kacang polong. Dan dalam perjalanannya nanti, dikenallah prinsip 80:20 pada tahun 1940 sebagai sebuah distribusi dari hukum kekuatan khusus, kita mengenalnya dengan istilah hukum pareto yang analisis-analisis nya didasarkan pada kualitas hingga cacat produksi yang diperkenalkan oleh Joseph M. Juran, seorang konsultan.

Dalam Teori Pareto dikatakan bahwa untuk banyak kejadian, hingga 80% dari efek yang diperoleh, 20% dikarenakan oleh penyebabnya sehingga dikenal juga dengan aturan 80-20. Joseph M. Juran dikenal sebagai orang pertama yang mengajukan prinsip ini yang menamakan prinsipnya berdasarkan pemikiran ekonomi Italia, Vilfredo Pareto yang di tahun 1906 melakukan pengamatan bahwa 20% dari seluruh populasi menjadi pemegang pendapatan di Italia, hingga 80%. Tetapi dalam realitasnya, terdapat sejumlah faktor di dunia bisnis yang menjadikan teori ini sangat solid. Kendati begitu kita tidak boleh begitu saja mengaplikasikan semua itu pada aktivitas yang kita lakukan. Simak saja contoh berikut ini :

Sekarang cobalah anda bertanya pada seorang manajer makanan dan minuman di sebuah restoran tentang menu yang paling diminati (paling laku), di restorannya itu. Boleh jadi, dari seluruh menu di situ, secara rata-rata, hanya 20% nya saja yang laku keras terjual. Dan istimewanya lagi, ke 20% dari menu itu menjadi penyumbang pemasukan terbesar bahkan hingga 80% dari seluruh pendapatan di restoran itu.

Nah kini anda bisa mencoba mengecek sendiri market share anda. Boleh jadi total 20% dari semua pelanggan anda mengasilkan total pendapatan anda.

Anda bisa melakukan aktivitas promosi yang sangat beragam mulai dari berpromosi di radio, di Koran, memasang billboard, flier, dan lain-lain. Selebihnya anda bisa mencatat atau membuat statistik yang menjelaskan sumber traffic (tamu) sebagai sumber informasi di mana konsumen mendapatkan info mengenai usaha anda. Bukan tak mungkin, hingga 80% dari para tamu itu akan merujuk pada satu hingga dua dari aktifitas advertising anda yang ketika anda coba bandingkan hanya mewakili 20% dari seluruh kegiatan promosi anda.

Sama halnya dengan sumber traffic di website bisnis anda. Tak jarang kita menemukan dalam log kita, hanya sebanyak 20% dari seluruh keyword yang tersedia yang berkonstribusi prositif terhadap share traffic kita (sebanyak hingga 80%).

Tapi kendati begitu, kita berhipotesis sekali lagi bahwa secara harfiah, teori ini tak bisa anda artikan begitu saja. Semisal jika kita katakana bahwa sebanyak 20% karyawan melakukan 80% pekerjaan. Ketika anda meyakini fakta dari teori ini secara membabi buta, itu akan membuat dinamika kerja perusahaan terganggu. Boleh jadi KPI (Key ferformance indicator) menjadi alat ukur yang lebih sesuai.Kita tidak mempunyai hak untuk menghakimi bahwa teori pareto yang telah banyak diterapkan sebagai sesuatu yang valid selain sebagai upaya efisiensi semata. Semisal di beberapa manajemen dan aplikasinya, sering digunakan hukum pareto dan ternyata berhasil. Semisal ketika sepuluh aktivitas yang mutlak perlu dilakukan dibuat dalam rangka menambah kontrol kualitas (quality control), maka hanya dua saja dar sepuluh daftar aktifitas tadi yang kita gunakan.

Baca Sekarangbaca sekarang
Septian Rishal
Juli 2, 2020
Juli 2, 2020

Apa Perbedaan Reseller dan Dropshipper?

Menjadi orang dewasa berarti kita memiliki tanggung jawab yang lebih besar. Termasuk dalam hal tanggung jawab keuangan. Kita kini bertanggung jawab untuk tidak lagi tergantung kepada orang tua. Otimatis kita harus melirik beberapa peluang bisnis antara lain dengan menjadi reseller atau dropshipper. Secara umum baik reseller maupun dropshipper ada persamaannya, keduanya merujuk ke usaha dagang. Banyak dilakukan sebagai usaha sampingan. Meski begitu, dua istilah ini ternyata banyak bedanya lho. Dan dalam postingan ini kita sengaja membahas Perbedaan Reseller dan Dropshipper. Apa perbedaan spesifiknya, simak penjelasannya berikut ini :

1. Cara Kerja Sebagai Pembeda Antara Reseller dengan Dropshipper

Cara kerja dari sistem bisnis ini bisa menjadi pembeda yang spesifik. Bisa dikatakan usaha reseller itu serupa dengan pedagang. Reseller harus terlebih dulu membeli barang/nyetok barang dengan cara membeli dari supplier, setelah itu menjualnya kepada konsumen. Beda halnya dengan dropshipper yang bekerja dengan menawarkan dulu barang kepada konsumen, baru nanti setelah ada orderan masuk, pemesanannya diberikan langsung ke distributor atau supplier. Nantinya supplier atau distributor itulah yang mengurus orderan itu lalu mengirim barangnya ke konsumen.

2. Unsur Modal Sebagai Pembeda Antara Reseller dengan Dropshipper

Dari segi modal, tentu saja dropshipper lebih unggul karena sama sekali tidak memerlukan modal. Alasannya karena seorang dropshipper hanya bertugas menawarkan barang saja kepada konsumen tanpa harus membelinya. Berbeda dengan reseller di mana ketika memulai menjalankan bisnisnya memerlukan sejumlah modal untuk membeli barang.

3. Segi Keuntungan Sebagai Pembeda Antara Reseller dengan Dropshipper

Menyimak perbedaan antara reseller dengan dropshipper dari segi keuntungan adalah pembahasan yang menarik. Dalam hal ini tentu seorang reseller memiliki kemungkinan untuk mendapat untung lebih besar karena bisa membeli barang dengan harga sangat murah untuk kemudian dijual dengan harga mahal sesuka hatinya. Beda halnya dengan dropshipper di mana harga barang sudah dipatok oleh penjual sehingga margin keuntungannya terbatas.

4. Faktor Resiko Sebagai Pembeda Antara Reseller dengan Dropshipper

Bekerja menjadi reseller atau dropshipper tak berarti bahwa di sini tidak ada resikonya. Dua pekerjaan ini memiliki beberapa konsekuensi. Semisal ketika seorang dropshipper mendapatkan orderan dalam jumlah banyak namun setelah dikonfirmasikan ke supplier atau distributor ternyata stok barang sedang tidak ada. Begitu pula dengan reseller yang bisa menghadapi resiko, namun berbeda dengan dropshipper. Stok barang yang dimiliki oleh reseller bisa saja tidak laku dalam waktu lama hingga beberapa bulan sebelum ada orderan masuk dan barangnya itu terjual.

5. Aspek Pelayanan Sebagai Pembeda Antara Reseller dengan Dropshipper

Antara reseller dengan dropshipper sistem pelayanannya kepada konsumen tentu tidak sama. Seorang reseller ketika mendapat pesanan barang, ia akan bekerja sendiri memproses pesanan tersebut dengan mengepak sendiri, lalu mengirim sendiri barang pesanan tersebut ke tukang paket. Dalam hal ini pengemasan hingga biaya kirim menjadi urusan dari reseller tersebut. Beda halnya dengan dropshipper di mana ketika terdapat pesanan barang, ia akan menyerahkan list orderan barang itu kepada supplier atau dropshipper. Dalam hal ini masalah pengemasan barang dan pengiriman barang pun menjadi tanggung jawab supplier.

Oke itu tadi Perbedaan Reseller dan Dropshipper yang bisa saya sampaikan di sini. Semoga dengan membaca artikel ini anda bisa menentukan pekerjaan mana yang cocok untuk anda pilih. Lebih dari itu, pastikan juga bahwa anda sudah siap dengan semua konsekuensi dari masing-masing pekerjaan ini.

 

 

 

Baca Sekarangbaca sekarang
Septian Rishal
Juli 2, 2020
Juli 2, 2020

7 Peluang Usaha Online tanpa Modal yang Menguntungkan

Siapapun tak menolak ketika mendapati beberapa ide bisnis tanpa modal yang bisa dilakukan secara real dan menguntungkan. Berikut kita bahas di sini 7 Peluang Usaha Online Tanpa Modal Yang Menguntungkan untuk dicoba, antara lain :

1. Menjadi Dropshipper atau Reseller

Sebelumnya mungkin anda pernah mendengar istilah dropshipper atau reseller. Merupakan sebuah peluang bisnis online yang bisa dijalankan dengan sama sekali tanpa modal. Yang perlu dimiliki hanya akun medsos saja. Contohnya jika anda membantu menjualkan sepatu sneakers seorang penjual kenalan. Anda bisa jualan melalui media sosial. Tentu aktivitas jual beli hanya bisa dilakukan kalau ada pembeli. Dalam hal ini peluang anda untuk sukses melalui cara ini terhitung besar. Secara ekonomi, ini cukup menguntungkan dengan margin yang bisa diatur sendiri dan minim resikonya. Kalau taka da stok barang anda tinggal mencari supplier saja.

Selain itu, kita bisa membuat website toko online sendiri, misalnya menggunakan flatform seperti Woocommerce, Order Online atau Prestashop yang sepenuhnya telah mendukung integrasi moota.

2. Menjadi Penulis/Writer

Punya kemampuan menulis yang hebat, coba saja menjadi penulis artikel untuk blog dan website. Saat ini peluang untuk menjadi penulis terhitung besar dan medianya bermacam-macam. Modal untuk menjadi penulis terbilang minim. Anda hanya harus punya laptop saja dan koneksi internet. Untuk mencari orderan menulis artikel, masuk saja ke website Sribulancer, freelancer Indonesia, dan website loker yang memerlukan jasa penulis artikel.

3. Menjadi Blogger

Tak berbeda jauh dengan menjadi penulis/writer, pekerjaan sebagai blogger juga besar potensinya. Dalam hal ini kita mengandalkan program iklan seperti google adsense, yang memungkinkan publisher iklan memasang iklan google di website-website mereka. Potensi pendapatan dari program ini bisa mencapai puluhan bahkan ratusan juta rupiah. Anda bisa menulis artikel berbagai niche yang sesuai passion anda. Untuk mendapatkan pengunjung yang banyak bisa diaplikasikan teknik SEO.

4. Menjadi Youtuber

Saat ini ada beberapa youtuber terkenal di Indonesia dengan penghasilan mencapai milyaran per bulan. Sebagai contoh, salah satu youtuber Indonesia yang terkenal, Atta Halilintar, penghasilannya dari Youtube mencapai 22,4 miliar per bulan. Bukankah itu angka yang spektakuler ? Dalam hal ini anda bisa mencontoh apa yang dilakukan oleh Atta Halilintar cukup dengan membuat channel Youtube, dan gunakan smartphone pribadi untuk membuat video-video viral yang oke dan bermanfaat.

5. Menjadi Affliliate Marketer

Tak mudah lho memilih bisnis online tanpa modal yang kelima ini. Alasannya karena anda harus pandai mendatangkan traffic. Anda tahu, traffic itu datangnya bisa dari mana saja, bisa dari social media, akun youtube, dan blog. Untuk menjalankan bisnis ini yang anda lakukan adalah memasang link affiliate, bisa itu affiliate produk dan lainnya. Semua itu bisa diperoleh dari toko online misalnya saja Bukalapak, Tokopedia, dan Lazada. Di dunia offline, program affiliate itu tak berbeda jauh dengan profesi makelar hanya saja kita melakukannya secara online. Dan kita mendapatkan komisi bila terjadi penjualan.

6. Menjadi Penerjemah

Anda bisa lancar berbahasa asing seperti bahasa arab, jepang, jerman, china, dan inggris ? Hey, itu sebuah potensi bisnis lho. Anda bisa bekerja sendiri menjadi penerjemah. Peluang untuk ini masih terbuka luas baik di perusahaan-perusahaan, atau dengan menawarkan jasa anda ke berbagai travel agent. Anda harus mampu berbahasa asing dengan lancar.

7. Gabung Survey Online

Ada beberapa lembaga survey online yang menawarkan uang dengan meminta anda bergabung dengan program mereka. Sama sekali tak diperlukan modal. Anda hanya tinggal mengisi beberapa survey yang diperlukan. Survey online yang saat ini sudah dikenal antara lain You Gov, Vandale Research, Survey Junkie, Priza Rebel, dan lain-lain.

Baca Sekarangbaca sekarang
Tutorial
Lihat Semua
Cek Transaksi Secara Otomatis
[wpforms id="9350"]
Moota merupakan aplikasi untuk pengecekkan mutasi dan saldo rekening Anda, dimana mutasi rekening Anda kami dapatkan dari akun iBanking Anda.
Office
Jl. Sunda, No 85, Kel. Kb. Pisang, Kec. Sumur Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat 40112
Workshop
Jl Terusan Cikutra Baru No. 3B Kel. Neglasari Kec. Cibeunying Kaler Bandung
Download Moota di
2023 © All rights reserved
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram