Apa kendalamu saat cek transaksi? males pergi ke ATM karena jauh. Cek transaksi pakai M-Banking juga harus log in. Kalau hanya satu rekening dan satu transaksi bukan masalah. Bagaimana kalau transaksinya banyak dan rekeningnya lebih dari satu? Moota adalah solusi pengelolaan banyak transaksi dengan rekening lebih dari satu.

Moota sudah digunakkan oleh 21.000 orang dan membantu banyak para pengusaha, baik kecil, menengah maupun perusahaan besar. Cara kerja Moota adalah mengambil data yang terintegrasi dengan akun IBanking, kemudian data tersebut disimpan di dashboard Moota. Kamu akan mendapat push notification dari Moota melalui email. Kamu juga bisa mengaktifkan notifikasi melalui telegram. Berikut langkah langkah mengaktifkan bot notifikasi telegram:

1. Buka dashboard Moota di bagian kanan atas. Klik lingkaran berisi inisial huruf. kemudian klik bagian profile seperti gambar di bawah ini:

 

 

2. Setelah itu kamu akan diarahkan kepada halaman profile, di sisi kiri, kamu akan menemukan daftar settingan Moota. Klik notifikasi dengan simbol lonceng seperti gambar di bawah ini:

 

3. Di dalam tab notifikasi ada beberapa pilihan penerimaan push notifikasi, di antaranya ada Email (default), Whatsapp, Telegram, dan Reminder point. Umumnya pengguna moota akan mendapat notifikasi melalui email, namun Moota juga menyediakan pilihan lain seperti Telegram dan Whatsapp (masih dalam proses pengembangan)

 

4. Klik Telegram.

 

5. Yang pertama harus dilakukan adalah mendapatkan token untuk dihubungkan ke telegram. Klik tombol Generate Token.

6. Setelah itu pilih rekening yang akan diaktifkan notifikasi Telegram, Kamu dapat memilih lebih dari 1 rekening.

7. Jika ingin menampilkan saldo saat mengirimkan notifikasi ke Telegram, kamu bisa mengaktifkan Tampilkan Saldo. Kemudian kamu bisa memilih jenis transaksi yang akan di kirimkan ke Telegram.

8. Aktifkan kode unik, kode unik berfungsi sebagai filter yang akan di push ke telegram kita setting secara default kode unik 1 - 999, kemudian klik Tombol Simpan Telegram.

Jika kamu mengalami kesulitan dalam pemakaian Moota, Tim Moota akan membantu dengan senang hati. Caranya, kamu tinggal mengirimkan email kendala ke hi@moota.co atau gunakan live chat yang ada di dashboard Moota.

Keberadaan bank sebagai lembaga keuangan saat ini semakin dibutuhkan. Bank tidak hanya berfungsi sebagai tempat menyimpan uang, tapi juga untuk melakukan transaksi lainnya. Karena itu, Bank Mandiri sebagai salah satu bank terbesar di Indonesia memberikan fasilitas agar seluruh transaksi, termasuk cek mutasi Mandiri, dapat dilakukan dengan mudah.

Sekilas Tentang Bank Mandiri

Bank Mandiri merupakan BUMN (Badan Usaha Milik Negara) yang didirikan pada tanggal 2 Oktober 1998. Bank Mandiri dibentuk dengan mengambil alih kepemilikan saham dari empat bank milik pemerintah, yaitu: Bank Bumi Daya, Bank Dagang Negara, Bank Ekspor Impor Indonesia, dan Bank Pembangunan Indonesia.

Bank Mandiri mengusung visi untuk berperan sebagai lembaga keuangan Indonesia yang paling dikagumi dan selalu progresif. Di sisi lain, misi dari bank ini berorientasi pada pemenuhan kebutuhan pasar, mengembangkan SDM yang profesional, memberi keuntungan yang maksimal kepada stakeholder-nya, dan peduli terhadap kepentingan masyarakat dan lingkungan.

Jenis Tabungan Bank Mandiri

Bank Mandiri memiliki beberapa macam jenis tabungan. Namun secara umum dapat dibedakan dalam dua jenis, yaitu: akun personal dan akun bisnis.

1. Akun Personal

Jenis tabungan personal dapat dimiliki oleh siapa saja. Pembukaan rekening serta penarikan dan penyetoran dana dapat dilakukan di seluruh kantor cabang Bank Mandiri. Untuk membuka tabungan ini diperlukan kartu identitas, NPWP, dan setoran awal minimal Rp500.000,00.

Fasilitas yang diberikan adalah kartu ATM, fasilitas SMS banking, internet banking, Mandiri Call, dan poin yang dapat ditukarkan dengan beragam hadiah. Nasabah juga bisa menikmati layanan autodebet untuk membayar tagihan rutin bulanan dan Automatic Fund Transfer (AFT) untuk melakukan transfer rutin secara otomatis kepada keluarga atau mitra bisnis.

2. Akun Bisnis

Akun bisnis ditujukan bagi para pelaku usaha agar transaksi bisa dilakukan dengan lebih cepat dan mudah. Akun bisnis bisa dimiliki oleh perorangan, usaha perorangan, dan nonperorangan, seperti: PT, yayasan, koperasi, firma, CV, dan sebagainya.

Mata uang yang tersedia untuk akun bisnis adalah rupiah dan dollar. Nasabah mendapat fasilitas berupa Kartu Mandiri Debit, SMS banking, internet banking, dan Mandiri Call. Kelebihan lain akun bisnis adalah gratis biaya transfer antar rekening Bank Mandiri serta keterangan transaksi yang lebih jelas dan lengkap pada buku tabungan.

Syarat untuk membuka akun bisnis adalah setoran awal Rp1.000.000,00 lengkap dengan fotokopi kartu identitas dan Surat Izin Usaha untuk usaha perorangan. Lain halnya syarat untuk nonperorangan. Anda perlu melampirkan fotokopi NPWP, Akta Pendirian, Anggaran Dasar dan Perubahan terakhir, surat kuasa penunjukan pengelolaan rekening, dan bukti identitas pemberi dan penerima kuasa.

Dalam rekening akun bisnis harus tersedia saldo minimum akhir bulan Rp10.000.000,00 dan saldo minimum harian Rp10.000,00. Nasabah dikenakan biaya administrasi bulanan Rp12.500,00. Biaya administrasi tambahan untuk saldo di bawah saldo minimum akhir bulan senilai Rp25.000,00 dan Rp50.000,00 untuk saldo di bawah saldo minimum harian.

Mengenal Tiga Cara Mengecek Mutasi Rekening

Salah satu aktivitas perbankan yang sering dilakukan oleh para nasabah adalah mengecek mutasi rekening. Mutasi rekening adalah catatatan atau riwayat transaksi yang terjadi pada sebuah rekening. Dengan mengecek mutasi, setiap pemilik rekening bisa mengetahui setiap aliran uang yang masuk maupun keluar.

Mutasi rekening sangat penting dalam membantu kelancaran transaksi, terutama bagi para pelaku bisnis online. Dengan mengecek mutasi rekening, nasabah bisa mengontrol seluruh transaksi yang pernah dilakukan. Transaksi yang mencurigakan bisa segera diketahui dan ditindaklanjuti dengan cepat.

Di Bank Mandiri, cek mutasi rekening dapat dilakukan melalui ATM, m-banking, dan internet banking, dengan cara sebagai berikut.

1. Cara Cek Mutasi Mandiri Melalui ATM

Bagi nasabah yang tidak memiliki fasilitas m-banking atau internet banking, cek mutasi dapat dilakukan melalui ATM, dengan cara:

  • Masukkan Kartu ATM.
  • Pilih bahasa, kemudian masukan PIN ATM.
  • Pada menu utama akan keluar beberapa pilihan menu. Pilih menu “Transaksi Lainnya”,
  • Pilih Cetak Mutasi”.
  • ATM akan mengeluarkan struk yang berisi 5 transaksi terakhir.

Kekurangan dari cara ini adalah Anda tidak bisa mengecek mutasi rekening dalam jangka waktu lama. Cara ini pun tidak praktis, karena Anda harus pergi ke ATM atau kantor bank terlebih dulu.

2. Cara Cek Mutasi Mandiri M-Banking

Para pengguna smartphone juga dapat mengecek mutasi rekening melalui layanan m-banking. Sebelumnya, Anda harus terdaftar di layanan Mandiri SMS. Setelah itu, unduh aplikasi Mandiri Mobile dari Applestore, Playstore, atau BB World. Aplikasi ini hanya dapat digunakan untuk satu nomor kartu SIM saja.

Cek mutasi rekening dengan m-banking dilakukan dengan cara sebagai berikut:

  • Buka aplikasi, masukkan user ID dan PIN.
  • Masukkan kode OTP yang dikirim melalui SMS ke nomor terdaftar.
  • Pilih menu “Rekening”, pada layar akan tampil nama pemilik rekening dan saldo.
  • Ketuk nama akun untuk mengecek mutasi.
  • Ubah tanggal untuk melihat riwayat transaksi pada periode tertentu.

3. Cara Cek Mutasi Mandiri Internet Banking

Mengecek mutasi rekening juga dapat dilakukan dengan fasilitas internet banking, dengan pilihan menu yang lebih lengkap dibandingkan ATM atau m-banking.

Langkah untuk mengecek mutasi melalui internet banking Mandiri adalah sebagai berikut:

  • Buka website Mandiri Online, masukkan User ID dan PIN.
  • Pilih menu “Informasi Rekening”, lalu pilih “Mutasi Rekening”.
  • Mutasi rekening bisa dilihat berdasarkan pilihan jangka waktu atau jumlah transaksi terakhir yang ingin ditampilkan.
  • Anda bisa mengecek data transaksi hingga 6 bulan terakhir dengan rincian data transaksi maksimal 1 bulan.

 

Cek Mutasi Rekening Praktis dan Cepat dengan Moota

mutasi rekening moota

mutasi rekening mandiri bca bni melalui moota (source: moota.co)

Baik melalui ATM, m-banking, maupun internet banking, mengecek mutasi rekening bisa dilakukan dengan mudah. Namun ada cara yang jauh lebih mudah dan praktis, terutama untuk Anda yang lalu lintas transaksinya cukup padat.

Bagi para pelaku bisnis, termasuk toko online, aliran dana keluar dan masuk terjadi dengan cepat. Bayangkan betapa repotnya kalau harus bolak-balik mengecek rekening. Bahkan meskipun sudah menggunakan internet banking, mengecek mutasi secara manual tetap membutuhkan waktu.

Jika Anda adalah pelaku bisnis yang sibuk, sekarang waktunya Anda menggunakan Moota. Moota adalah aplikasi berbasis web untuk melakukan cek saldo dan mutasi rekening secara otomatis. Aplikasi ini bisa digunakan jika Anda sudah terdaftar sebagai pengguna layanan internet banking Mandiri.

Keuntungan menggunakan Moota adalah:

  • Keamanan terjamin karena sudah menggunakan protokol https terverifikasi. Data saldo dan mutasi akan dienkripsi dan hanya dapat diakses oleh pemilik rekening.
  • Pengecekan mutasi rekening dilakukan setiap 15 menit sekali secara otomatis.
  • Dapat digunakan untuk beberapa bank sekaligus, termasuk Bank Mandiri.
  • Bisa mengecek seluruh riwayat transaksi rekening tanpa dibatasi periode waktu tertentu.
  • Mendapatkan notifikasi ketika ada uang masuk, baik melalui email, SMS, maupun API.
  • Biayanya sangat murah, yaitu Rp1.500,00/hari, berapa pun jumlah transaksinya.

 

Dengan menggunakan Moota, Anda tidak perlu lagi repot melakukan cek mutasi rekening Mandiri secara manual. Anda bisa menghemat banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang penting bagi pengembangan bisnis.

Berdasarkan kepemilikannya, bank di Indonesia dapat dibedakan menjadi bank pemerintah, bank swasta nasional, bank campuran, bank milik koperasi, dan bank swasta asing. Bank Central Asia (BCA) merupakan bank swasta nasional dengan jumlah nasabah terbesar. Hal ini tidak lepas dari kemudahan pelayanan yang diberikan, termasuk dalam melakukan cek mutasi BCA.

Sejarah, Visi, dan Misi BCA

Bank BCA didirikan tahun 1957 dan hingga kini terus tumbuh menjadi salah satu bank terbesar di Indonesia. Mengingat nasabahnya berasal dari berbagai kalangan, BCA pun menawarkan solusi perbankan yang beragam untuk mendukung perencanaan keuangan pribadi dan maupun bisnis.

Bank BCA mempunyai visi untuk bisa menjadi bank pilihan utama yang dapat diandalkan oleh masyarakat, sekaligus mengambil andil sebagai pilar penting perekonomian Indonesia. Visi tersebut diwujudkan dalam tiga misi BCA, yaitu membangun institusi yang unggul di bidang solusi keuangan, memahami kebutuhan nasabah dan memberikan layanan finansial yang tepat, serta meningkatkan nilai francais dan stakeholder.

Jenis Tabungan Bank BCA

Nasabah Bank BCA terdiri dari berbagai kalangan dengan kebutuhan yang berbeda-beda. Karena itu, Bank BCA menawarkan solusi keuangan yang beragam, termasuk produk tabungannya. Nasabah bisa memilih untuk membuka tabungan jenis akun personal atau akun bisnis.

1. Akun Personal

Ada beberapa jenis tabungan di Bank BCA yang termasuk dalam jenis akun personal atau tabungan individu, yaitu Tahapan (Tahapan BCA, Xpresi, Berjangka, Gold), Tapres, Simpanan Pelajar, TabunganKu, Deposito Berjangka, dan Tabungan Dollar. Masing-masing tabungan memiliki syarat dan ketentuan serta fasilitas yang berbeda.

Syarat umum untuk membuka tabungan individu di BCA adalah kartu identias pribadi, NPWP, dan setoran awal yang besarnya tergantung pada jenis tabungannya. Sedangkan fasilitas yang didapatkan adalah kartu ATM, layanan e-banking seperti SMS banking, BCA Mobile¸ dan internet banking klikBCA. Fasilitas yang diterima ini juga berlainan sesuai jenis tabungannya.

2. Akun Bisnis

Ada empat macam produk akun bisnis yang ditawarkan oleh BCA, yaitu Giro, Deposito Berjangka, Tahapan Gold, dan BCA Dollar. Selain mendapatkan layanan e-banking, nasabah akun bisnis juga berhak mendapat fasilitas khusus yang mendukung kepentingan bisnis, yaitu BCA Trade, BCA Remittance, dan BCA Bizz.

 

Tiga Cara Mengecek Mutasi Rekening BCA

Secara garis besar, transaksi perbankan dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu transaksi finansial dan non-finansial. Transaksi finansial meliputi transfer, pembelian, dan pembayaran, sedangkan transaksi non-finansial di antaranya cek saldo dan cek mutasi rekening.

Mutasi rekening adalah catatatan yang berisi rincian transaksi pada sebuah rekening. Bagi nasabah, mutasi rekening berguna untuk mengetahui dan mengontrol setiap transaksi, membantu kelancaran transaksi, dan menjaga keamanan rekening.

Ada tiga cara untuk mengecek mutasi rekening di Bank BCA, yaitu melalui ATM, m-banking, dan internet banking.

1. Cara cek mutasi BCA lewat ATM

Cek mutasi rekening BCA belum dapat dilakukan secara langsung di mesin ATM. Namun, Anda dapat menggunakan mesin ATM untuk mendaftarkan nomor handphone yang akan digunakan untuk melakukan cek rekening via SMS. Caranya adalah sebagai berikut:

  • Masukan kartu ATM dan nomor PIN
  • Pilih menu “Daftar E-banking”
  • Pilih menu “SMS BCA”
  • Masukkan nomor handphone yang akan didaftarkan
  • Masukkan kode akses yang mudah diingat
  • Pilih “Ya” setelah yakin bahwa nomor Anda sudah benar
  • Mesin ATM akan mengelurarkan struk sebagai bukti registrasi
  • Ketik sms dengan format: “MUTASI(SPASI)NOMOR REKENING”, lalu kirim ke nomor 69888.

2. Cara cek mutasi BCA melalui m-banking

Mengecek mutasi rekening juga bisa dilakukan dengan fasilitas BCA mobile atau m-BCA, dengan cara sebagai berikut:

  • Unduh aplikasi BCA mobile di smartphone
  • Buka aplikasi, pilih menu “m-BCA”
  • Masukkan kode akses
  • Setelah menu tampil di layar, pilih menu “m-info”, kemudian pilih “Mutasi Rekening”
  • Masukkan tanggal periode mutasi yang ingin dilihat. Klik “Send” lalu masukkan PIN m-BCA dan klik “OK”
  • Scroll ke bawah untuk melihat seluruh riwayat transaksi.

Layanan m-BCA dapat digunakan pada semua operator GSM tanpa harus mengganti SIM Card. Sayangnya, periode mutasi yang dapat dilihat paling lama adalah 7 hari dan riwayat transaksi maksimal hanya sampai 31 hari yang lalu.

3. Cara cek mutasi dengan internet banking BCA

Layanan internet banking BCA atau klikBCA juga bisa digunakan untuk mengecek mutasi rekening. Untuk dapat menggunakan layanan ini, Anda harus melakukan registrasi terlebih dahulu. Registrasi dapat dilakukan melalui ATM BCA atau di kantor cabang BCA untuk mendapatkan user ID, PIN, dan keyBCA.

Setelah terdaftar, Anda bisa langsung menggunakan layanan BCA internet banking personal untuk melakukan cek mutasi rekening dengan cara:

  • Buka website klikbca, klik “Login”
  • Masukkan User ID dan PIN internet banking Anda
  • Pilih menu “Informasi Rekening”, lalu pilih “Mutasi Rekening”
  • Isi tanggal periode mutasi rekening yang ingin dilihat. Klik “Lihat Mutasi Rekening”
  • Layar akan menampilkan riwayat transaksi yang terjadi sesuai periode waktu yang dipilih.

Kekurangan dari cara ini adalah keterbatasan periode waktu. Mutasi harian hanya dapat dilihat sampai dengan 31 hari yang lalu, sedangkan mutasi bulanan hanya menampilkan mutasi 1 bulan dan 2 bulan yang lalu.

 

Cek Mutasi Rekening BCA Setiap Saat dengan Moota

Meskipun mudah, mengecek mutasi rekening BCA melalui ATM, m-banking, maupun internet banking memiliki keterbatasan, khususnya dalam hal periode mutasi. Jumlah transaksi yang dapat dilihat sangat terbatas. Jika ingin mengecek riwayat transaksi yang sudah lama lewat, Anda harus pergi ke kantor bank untuk melakukan print buku.

Bagi Anda yang memiliki banyak kesibukan, pergi ke kantor bank tentu sulit dilakukan. Begitu juga jika Anda harus sering melakukan cek mutasi rekening. Meskipun bisa dilakukan di mana saja melalui smartphone atau laptop, mengecek rekening berulangkali tentu sangat menyita waktu dan cukup merepotkan.

Lalu, apa solusinya? Anda yang memiliki aktivitas transaksi perbankan cukup tinggi kini dapat menggunakan layanan Moota. Moota merupaka sebuah aplikasi berbasis web yang dirancang untuk membantu mengecek saldo dan mutasi rekening secara otomatis. Setiap nasabah yang sudah terdaftar sebagai pengguna layanan internet banking BCA dapat menggunakan Moota.

Mengapa Anda harus menggunakan Moota? Karena Moota memberikan banyak keuntungan sebagai berikut:

  • Terjamin keamananannya. Moota didesain menggunakan protokol https yang terverifikasi dan setiap data mutasi akan dienkripsi sehingga hanya dapat diakses oleh pemilik rekening.
  • Setiap 15 menit sekali, Moota akan melakukan pengecekan mutasi rekening secara otomatis.
  • Dapat digunakan untuk mengecekk mutasi rekening dari beberapa bank sekaligus, termasuk Bank BCA.
  • Mutasi rekening tidak dibatasi periode waktu tertentu.
  • Saat ada dana masuk, Moota akan mengirimkan notifikasi email, SMS, maupun API.
  • Berapapun jumlah transaksi yang terjadi, biayanya tetap sama, yaitu sebesar Rp1.500/hari.

 

Dengan berbagai kelebihan Moota, transaksi cek mutasi BCA dapat Anda lakukan dengan jauh lebih baik. Selain menghemat waktu, Moota juga membantu memperlancar urusan keuangan dan menjaga keamanan rekening karena Anda dapat memantau riwayat transaksi setiap saat.

Anda mempunyai tim cs/admin yang banyak?

Ingin memberikan akses kepada mereka, akan tetapi tidak mau memberikan data akun iBanking serta ingin membatasi akses hanya mutasi kredit saja?

Sekarang Anda bisa memberikan akses mutasi kepada para admin/cs Anda.
Serta Anda mengaturnya dengan membuatkan group/tim di Moota.

Anda bisa mengatur mutasi yang bisa dilihat hanya kredit saja, debit saja, atau debit dan kredit.

Langkahnya sangat mudah, silahkan ikuti tutorial di bawah ini:

Dengan membuat tim, kelebihannya:

✓ Anda bisa kelola siapa saja yang bisa akses ke akun Moota Anda.
✓ Setiap tim Anda hanya bisa mengecek mutasi sesuai pengaturan Anda.
✓ Tim Anda tidak bisa mengakses pengaturan maupun menambah akun bank.
✓ Tim Anda tidak bisa mengetahui berapa total saldo di rekening Anda.

Dengan fitur untuk pengelolaan ini, tim Anda bisa fokus dengan pengecekkan mutasi masuk saja tanpa perlu gangguan pengeluaran transaksi Anda. 😀

Caranya sangat mudah:

  1. Anda klik menu sebelah kanan atas. Nanti ada menu baru yaitu "Buat Tim".
  2. Tulis nama grup/tim Anda, dan keterangannya.
  3. Terakhir klik tombol "Tambah tim".

Untuk menambahkan tim,

  1. Silahkan masuk ke tim.
  2. Lalu edit dan masuk tab member.
  3. Masukkan email tim Anda.
  4. Dan tunggu notifikasi via email ke tim Anda.

Silahkan beritahu tim Anda untuk mengecek email undangan mereka.

Mereka akan diminta untuk daftar terlebih dahulu, tidak usah beli poin.

Mudah bukan?

Semoga fitur ini bisa membantu dan mengatasi masalah Anda.

Silahkan simak tutorial untuk cara integrasi Moota dengan aMember

 

Tutorial lainnya:

[display-posts category_id="2"]

Keterangan dari Bank merupakan kode-kode khusus yang memang berasal dan diperuntukan bagi pihak Bank.

Dengan Moota, Anda bisa menandai setiap transaksi agar mudah diingat dan sesuai dengan kebutuhan Anda.

 

Tutorial lainnya:

[display-posts category_id="2"]

Berikut adalah tutorial untuk menambahkan akun bank, untuk mutasi otomatis. Dan bisa diintegrasikan dengan website Anda.

Tutorial lainnya:

[display-posts category_id="2"]

Silahkan simak tutorial untuk cara membeli poin kredit, agar layanan Moota bisa berjalan untuk cek mutasi otomatis.

Tutorial lainnya:

Moota-Docs

Silahkan simak tutorial untuk cara meredeem kode voucher yang diberikan.

 

Tutorial lainnya:

[display-posts category_id="2"]

Moota merupakan aplikasi untuk pengecekkan mutasi dan saldo rekening Anda, dimana mutasi rekening Anda kami dapatkan dari akun iBanking Anda.
Jl Terusan Cikutra Baru No. 3B Kel. Neglasari Kec. Cibeunying Kaler Bandung
Jam Layanan
Senin-Jum'at
09.00-19.00 WIB
Sabtu
09.00-14.00 WIB
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram