11

Tips Kelola Penjualan di Banyak Flatform E-Commerce

Para pelaku usaha yang mempunyai banyak channel di berbagai platform e-commerce perlu menggunakan strategi jitu agar bisa berjalan maksimal. Pasalnya, setiap hasil transaksi yang jumlahnya tidak sedikit harus ditangani dengan baik. Meskipun sudah ada platform pengelola keuangan berbasis digital seperti https://moota.co/, tetap saja Anda harus mampu mengelolanya secara mandiri. Berikut tips mengelola penjualan bagi Anda yang berbisnis di banyak e-commerce.

Tips dan Trik Mengelola Penjualan di Banyak Platform E-Commerce

1. Lakukan Kategorisasi Produk

Kategorisasi produk penting dilakukan dalam bisnis online agar Anda bisa tau mana yang harus diprioritaskan saat penjualan. Kategorisasi ini juga membantu agar Anda bisa lebih paham mana item yang harus segera dikirimkan ke pembeli, reseller, dan lain-lain. Anda pun perlu mempelajari target pasar di setiap e-commerce agar kategorisasi bisa disesuaikan.

2. Periksa Stok Produk Secara Berkala

Mengapa penting mengelola stok? Dalam mekanisme jualan online, pembeli hanya akan checkout produk yang tersedia stoknya sesuai keterangan di e-commerce. Jangan sampai stock di e-commerce tidak sesuai dengan kondisi gudang, karena sama-sama merugikan baik pembeli maupun penjual.

Memeriksa stok juga nantinya akan membantu para dropship saat akan memesan barang. Jika stoknya banyak, dropshipper pun berani memesan dalam jumlah banyak. Selain itu, Anda juga harus bisa memproyeksikan stok barang secara futuristik. Maksudnya dalam jangka waktu tertentu, ada berapa barang yang harus disiapkan di toko online setiap platform e-commerce.

3. Gunakan Manajemen Inventori

Manajemen inventori merupakan sebuah sistem pengelolaan inventori produk yang secara otomatis dapat menginput data keluar masuk produk dalam jumlah besar. Bisa Anda bayangkan bagaimana ribetnya jika harus mencatat transaksi dan mengelola keuangan secara manual di berbagai platform.

Anda pun bisa menggunakan sistem pembantu untuk mencatat dan mengelola keuangan secara efisien melalui https://moota.co/. Dalam satu dashboard sudah tersedia beragam fitur manajemen omzet yang bisa memudahkan Anda mencatat transaksi dari berbagai merchant jual-beli online secara otomatis..

4. Buatlah Tempat Penyimpanan yang Efisien

Yang tak kalah penting dalam mengelola bisnis berbasis online di banyak platform adalah adanya tempat penyimpanan atau sering disebut gudang. Jika Anda memiliki produk yang sama di lebih dari satu merchant belanja online maka cukup satu gudang, asalkan memenuhi kategorisasi. Namun jika produk Anda beragam jenis, hendaknya ada beberapa gudang tersendiri.

5. Lacak Produk di Setiap Platform E-Commerce

Menjual produk di beberapa platform sekaligus mengharuskan Anda kian ketat dalam mengawal dan memonitor persediaan produk. Baik untuk level ukm yang masih rintisan, hingga perusahaan berskala besar, pelacakan produk penting dilakukan.

6. Cegah Resiko Terlambatnya Pengiriman Produk

Pengiriman produk yang terlambat memberikan dampak signifikan. Apalagi ini berkaitan dengan dana dari para pembeli yang juga akan terkendala jika produk terlambat sampai di tangan mereka. Bahkan tidak jarang perusahaan level scale up sekalipun menerima protes atas keterlambatan produk. Dengan demikian, persoalan ini harus dicegah sejak dini.

7. Tetap Jaga Ketersediaan Produk di Pasaran

Anda harus dapat memastikan agar produk yang ada di pasaran tetap terjaga stoknya. Hal ini demi menghindari hilangnya peluang keuntungan akibat penurunan permintaan pasar. Jadi, di samping mengelola keuangan hasil transaksi, manajemen produk yang ada di pasaran juga penting diperhatikan.

Tips mengelola penjualan di atas dapat Anda optimalkan dalam rangka mengembangkan bisnis berskala lebih besar. Anda juga bisa menggunakan layanan dari https://moota.co/ yang membantu pengelolaan keuangan hanya dalam satu dashboard. Pengecekan setiap transaksi pun dilakukan secara otomatis, sehingga Anda lebih efisien waktu tanpa harus mengeceknya manual.

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on print
Share on email

Artikel Lainnya