Artikel Moota 6

Tips Aman Belanja Online bagi Pemula

Dalam jual beli online, internet berperan tak ubahnya seperti seorang perantara dari bertemunya penjual dan pembeli di dunia offline. Transaksi jual beli online jumlahnya bisa begitu spektakuler (dalam jumlah besar) atau dalam jumlah relatif kecil (eceran). Untuk pebisnis online lama, pasti sudah menguasai seluk beluk dunia online, namun bagi mereka yang belum pernah bertransaksi online harus tahu cara-caranya karena ada saja orang tidak jujur yang harus diwaspadai dalam transaksi online.

Berbelanja online itu beresiko, terlebih dulu harus dipahami dengan baik langkah-langkahnya. Informasi tentang transaksi online harus dipahami sebaik mungkin untuk menghindarkan diri kita dari kejahahatan di dunia maya. Bisa saja terjadi penipuan atau kesalahan pengiriman dalam transaksi online. Jika anda termasuk awam, pahamilah cara-cara belanja online berikut ini :

  1. Pembeli mengakses alamat toko online milik penjual kemudian melihat-lihat produk yang dijual
  2. Pembeli menghubungi penjual untuk mengajukan pertanyaan atau membuat konfirmasi
  3. Pembeli mengirim uang (ditransfer) kepada penjual setelah itu mengirim bukti transfer
  4. Barang yang dipesan dikirim oleh penjual dan penjual memberi nomor resi barang yang dikirim
  5. Penjual mengkonfirmasi ke pembeli bahwa barang pesanannya sudah dikirim
  6. Jika metode COD dipilih, penjual dan pembeli akan bertemu di sebuah tempat, pembeli kemudian mengecek kondisi barang dan secara langsung membayarnya di tempat

Sebelumnya silakan baca beberapa informasi tambahan berikut ini, antara lain :

1. Tegas Dalam Menentukan Calon Penjual

Adalah keputusan kita untuk secara spesifik menentukan bilamana seorang penjual itu memiliki modus penipuan atau tidak dalam menjalankan bisnisnya. Untuk meyakinkan diri kita bahwa sebuah toko online itu memiliki kredibilitas, ada baiknya untuk memilih toko online atau marketplace yang sudah dikenal luas di masyarakat. Ini sebagai langkah keamanan untuk memastikan bahwa kita tidak menjadi korban tindak kejahatan di dunia online.

2. Menentukan Media Jual Beli

Opsi ini secara spesifik berguna untuk calon penjual. Opsi kedua ini berkaitan dengan media dalam aktivitas jual beli. Karena penjual memerlukan produk untuk penjual untuk kemudian dipajang di toko online nya atau marketplace lokal. Pastikan untuk hanya memilih media jual beli yang brilian, tempat di mana penjual bisa benar-benar merasa sreg untuk menawarkan produk-produknya. Kemudia cara transaksi dan pilihan transaksinya pun secara gambling harus pula dijelaskan.

3. Menentukan Media Telekomunikasi

Banyak sekali media komunikasi yang bisa digunakan untuk menggapai klien mulai dari chat irc, messenger online, situs media sosial, sms, email dan telepon. Idealnya sebelum terjadinya proses transaksi, antara penjual dan pembeli haruslah bertemu terlebih dahulu. Komunikasi ini terjadi dalam beberapa tahap yaitu sebelum terjadinya transaksi (dari pembeli ke penjual), setelah terjadi pembayaran (penjual dan pembeli), dan setelah terjadi pengiriman barang (dari penjual ke pembeli) dan setelah oleh pembeli barang itu diterima (dari pembeli ke penjual).

4. Menentukan Metode serta Alat Pembayaran

Dalam hal ini penjual harus selektif memilih cara dan alat pembayaran. Pembayaran bisa dilakukan dengan memilih salah satu dari cara berikut seperti Cash On Delivery, Digital Online, dengan Kartu Kredit, atau melalui Transfer ke Rekening Bank. Penjual tidak boleh mempersulit konsumen dalam melakukan pembayaran. Selain itu, untuk berbelanja online, paling tidak pembeli pun harus memiliki salah satu alat pembayaran yang memungkinkan transaksi online itu terjadi.

5. Metode Pengiriman Barang

Untuk mengirim barang, pembeli harus mengirimkan alamat yang jelas dan valid. Jangan sampai setelah barang dikirim oleh penjual, ternyata barang itu malah nyasar ke tempat lain. Dalam hal ini penjual harus memilih jasa pengiriman yang baik dan kredibel. Masalah ongkos kirim, itu ditentukan oleh seberapa jauh jarak antara penjual ke pembelinya.

Itulah beberapa kiat agar kita terhindar dari penipuan onlinem semoga artikel diatas bermanfaat.

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on print
Share on email

Artikel Lainnya