strategi promosi generasi milenial (source: pixabay.com)

Strategi Promosi yang Cocok untuk Membidik Generasi Milenial

Perkembangan zaman yang signifikan sangat berpengaruh terhadap minat konsumen dalam membeli sebuah produk. Perubahan generasi yang terbilang cepat juga ikut menggeser perilaku konsumen. Rata-rata konsumen yang ada saat ini berasal dari generasi milenial.

Generasi milenial disebut juga sebagai generasi yang konsumtif. Hal ini tentunya menjadi kesempatan emas bagi para produsen untuk memasarkan produknya agar mendapatkan keuntungan yang besar.

Namun demikian, untuk dapat mendapatkan perhatian dan kepercayaan mereka, marketer harus bisa melakukan strategi promosi bisnis yang tepat. Tidak hanya dikenal sebagai generasi yang konsumtif, generasi milenial juga disebut hanya sedikit memperhatikan suatu hal.

Strategi promosi bisnis yang tepat untuk kalangan milenial memang harus disiapkan sematang mungkin. Tujuannya adalah untuk membuat mereka semakin tertarik hingga membeli produk atau menggunakan jasa yang ditawarkan. Apa saja tahapan promosinya? berikut penjelasannya:

1. Tampilkan Citra Positif pada Brand

promosi era millennial (source: pixabay.com)

Kalangan milenial tidak bisa lepas dari gawai dan media sosial. Sebelum mereka memutuskan untuk membeli sebuah produk, mereka akan lebih dulu mencari tahu citra dari brand sebagai bahan pertimbangan.

Biasanya, mereka melihat ulasan di media sosial atau menanyakan langsung kepada teman atau saudara yang sudah menggunakan produk tersebut. Dengan kata lain, para konsumen milenial ini masih mengandalkan metode word of mouth sebelum mereka memutuskan untuk menggunakan sebuah produk.

Jika pengelola brand dapat memberikan citra baik yang membuat para calon konsumen percaya, maka dengan sendirinya kepercayaan dan loyalitas dari generasi milenial akan didapatkan dengan mudah.

2. Melibatkan Influencer yang Dekat dengan Target Konsumen

bisnis milenial 2020 (source: elements.envato.com)

Dalam memutuskan untuk menggunakan sebuah produk, kaum milenial juga mempertimbangkan rekomendasi dari para idola mereka. Melibatkan seorang influencer yang memiliki banyak pengagum sebagai bagian dari strategi promosi bisnis sekarang memang sudah umum.

Tentunya influencer tidak akan sulit menawarkan produk ke para pengikutnya. Namun, pemilihan influencer juga harus tepat, mana yang cocok dengan target pasar dan memiliki karakter yang mirip sesuai dengan brand yang akan dipasarkan.

3. Jangan Menawarkan Secara Langsung

bisnis milenial menjanjikan (source: pixabay.com)

Generasi milenial kebanyakan merasa jengah dan kesal terhadap penawaran produk yang bersifat langsung. Contohnya, iklan produk yang mengajak mereka untuk membeli sebuah produk secara terang-terangan dan terus-menerus. Bukannya tertarik, mereka justru akan membenci produk yang ditawarkan tersebut.

Buatlah konten iklan yang membuat emosi mereka terlibat hingga tidak sadar jika mereka sedang menonton sebuah iklan. Buat juga mereka memahami betapa penting dan perlu menggunakan atau membeli produk yang ditawarkan.

4. Bidik Komunitas, Bukan Perorangan

bisnis ala milenial (source: pixabay.com)

Jika masih menggunakan strategi promosi bisnis yang menargetkan rentang usia tertentu sebagai calon konsumennya, maka strategi tersebut sudah tidak relevan lagi bila digunakan di masa kini. Menyasar target pasar dengan rentang usia dianggap sudah tidak efektif.

Saat ini, strategi promosi yang populer digunakan adalah dengan membidik komunitas atau kelompok sosial tertentu, seperti misalnya komunitas pencinta binatang, komunitas olahraga, komunitas film, dan sebagainya. Dengan cara ini, fokus pemasaran akan semakin mengarah dan tentunya mudah untuk dikembangkan.

5. Aplikasikan Sistem Cashless

bisnis online untuk anak milenial (source: pixabay.com)

Sistem pembayaran yang mudah juga merupakan salah satu hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun strategi promosi bisnis. Saat ini, pembayaran tunai sudah kurang diminati lagi. Kaum milenial lebih menyukai sistem pembayaran yang simpel atau cashless.

Adanya berbagai macam sistem pembayaran secara online lewat gawai memang membuat para milenial merasa praktis. Apalagi, dengan banyaknya promo diskon dan cashback yang ditawarkan jika menggunakan aplikasi pembayaran online, sudah pasti mereka akan berbelanja lebih banyak.

 

Tahapan-tahapan di atas adalah sebagian kecil dari strategi promosi bisnis yang bisa digunakan untuk menggaet customer dari kalangan milenial. Di luar dari tahapan di atas, masih banyak lagi langkah-langkah yang harus dilakukan, seperti riset pasar, brand awareness, dan lain sebagainya.

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on print
Share on email

Artikel Lainnya