Teknologi digital yang semakin pesat perkembangannya menawarkan layanan yang semakin banyak. Mobile banking, Internet banking, dan sms banking adalah beberapa layanan yang bisa diakses masyarakat. Ketiga layanan ini kini sudah dikenal luas. Daripada itu, kini ketiga layanan ini terus didorong pemakaiannya untuk semua nasabah.

Jika anda belum memahami apa saja Perbedaan Mobile Banking, Internet Banking dan SMS Banking, kami akan mencoba menjelaskan perbedaannya dalam postingan ini. Namun satu hal sama dari ketiga layanan ini adalah semua bisa diakses dengan mudah melalui smartphone. Kendati begitu ketiga layanan ini berbeda cara kerjanya. Dan inilah perbedaannya :

Mobile Banking

Seperti yang anda pahami melalui istilah pada layanan ini, mobile banking menawarkan kemungkinan yang begitu luas bagi nasabah untuk mengakses layanan perbankan dan melakukan transaksi perbankan via smartphone atau ponsel. Begitu mudah digunakan karena nasabah hanya tinggal mengakses menu yang disediakan via aplikasi yang bisa diunduh kemudian diinstal di smartphone. Dibanding SMS Banking, tentu saja pemakaian Mobile Banking jauh lebih praktis dan mudah mengingat pada pemakaiannya tidak ada keharusan bagi user untuk menghafal format pesan untuk dikirim ke bank, juga tak perlu mengingat nomor tujuan dari SMS banking.

Beberapa fitur yang bisa dinikmati dari layanan Mobile banking ini terdiri dari layanan transaksi mulai dari transfer, membayar tagihan listrik, air, hingga tagihan internet, mengisi pulsa, dan masih banyak lagi. Adapun beberapa fitur layanan yang bisa dinikmati antara lain informasi ATM Terdekat, Lokasi cabang, suku bunga, layanan mutasi rekening, juga  mutasi saldo. Namun sebelum bisa menggunakan layanan mobile banking, terlebih dulu nasabah harus mendaftarkan diri ke bank. Menu-menu pada mobile banking sangat mudah digunakan. Ketika akan masuk ke mobile banking, aplikasi mobile banking akan meminta untuk dimasukkan user id dan password untuk login. Setelah itu baru nasabah bisa memilih menu-menu untuk melakukan transansaki di sana.

Internet Banking

Layanan berikutnya yang kini sudah tersebar luas informasinya di masyarakat dari sistem perbankan di tanah air adalah internet banking. Sistem ini memungkinkan nasabah sebuah bank untuk melakukan berbagai transaksi via internet menggunakan sistem yang dikembangkan oleh bank yang bersangkutan. Aturan menganai hal ini terdapat dalam Peraturan Bank Indonesia No. 9/15/PBI/2007 Tahun 2007 mengenai Penerapan Manajemen Resiko dalam Penggunaan Teknologi Informasi oleh Bank Umum.

Pada mulanya masyarakat hanya bisa melakukan transaksi via internet banking menggunakan Laptop atau PC. Tetapi karena teknologi terus berkembang, layanan internet banking kini bisa dinikmati memakai smartphone. Tentunya menggunakan internet banking jauh lebih nyaman hanya saja untuk menikmatinya harus menggunakan sebuah alat validasi yang disebut token. Internet banking pemakaiannya menggunakan browser yang tentu memerlukan sebuah koneksi internet yang stabil.

Masih ragu dengan keamanan internet banking? Tenang saja, aman sekali kok karena setiap kali mengakses halaman internet banking, nasabah akan diminta memasukkan user id dan password yang dimiliki oleh nasabah untuk mengaksesnya. Namun meski penggunaan internet banking sudah begitu user friendly, selalu ada saja orang yang berniat buruk yang berusaha mencuri data nasabah melalui celah keamanan di sistem layanan ini. Karena itu simpanlah informasi perbankan anda seaman mungkin.

SMS Banking

Dibandung dua layanan di atas, layanan SMS Banking kini sudah tidak sepopuler dulu. SMS banking bisa digunakan nasabah melalui perangkat handphone. Untuk menikmati layanan SMS banking terlebih dulu nasabah melakukan registrasi nomor handphone. Anda bisa melakukan registrasi di ATM atau melalui kantor cabang bank terdekat.

Sesuai istilahnya, SMS banking hanya bisa dipraktekkan melalui cara SMS. Sebelum bertransaksi, pertama-tama harus diketik dulu kode perintah yang diperlukan baru setelah itu dikirim ke nomor tujuan yang ditentukan oleh bank. Jika terdapat kesalahan pada format perintah, transaksi tidak bisa dilakukan (gagal).

Leave a Reply

Your email address will not be published.