tips pengusaha saat pandemi (source: pixabay.com)

4 Tips Pengusaha agar Bisnis Tetap Bertahan Selama Masa Pandemi

Pandemi COVID-19 saat ini tidak hanya berdampak pada kesehatan masyarakat, tetapi juga berdampak besar pada stabilitas ekonomi. Banyak pelaku usaha mulai mengalami penurunan omzet, pengurangan pegawai, atau bahkan gulung tikar. Kondisi ini tidak pandang bulu, baik perusahaan besar maupun kecil mengalami hal tersebut. Lalu bagaimana cara agar usaha tetap dapat bertahan selama masa pandemi?

Tips agar Kegiatan Usaha Tetap Bertahan Selama Masa Pandemi

Bagi para pelaku bisnis yang merasakan dampak pandemi pada usaha, sebaiknya Anda mulai merencanakan langkah-langkah tambahan guna bertahan selama masa pandemi ini. Kami memiliki tips pengusaha untuk memberi gambaran tentang apa saja yang perlu dilakukan bila Anda merasa bingung untuk mempersiapkan langkah-langkah antisipasi bagi perusahaan. Simak tips berikut ini:

1. Meningkatkan Perencanaan dan Pengelolaan Keuangan

tips bisnis saat corona (source: pixabay.com)

Tips pengusaha pertama tentu saja pengelolaan keuangan karena hal tersebut memegang peranan penting, terutama pada saat-saat krisis semacam ini. Perencanaan pengeluaran harus dilakukan dengan lebih saksama agar aliran dana perusahaan tidak terhambat. Selalu dahulukan kepentingan yang lebih krusial bagi kelangsungan kegiatan usaha kita dan kesampingkan pengeluaran-pengeluaran yang bersifat tambahan.

Sebagai contoh, kita dapat berhemat mulai dari menunda ekspansi bisnis, membatasi pengeluaran untuk keperluan promosi, mengalihkan dana bagi pembelian bahan baku, memilih bahan baku alternatif dengan harga yang lebih hemat, sampai negosiasi untuk memperpanjang jangka waktu kredit pada bank.

2. Menyusun Rencana Jangka Pendek Selama Masa Pandemi

bisnis di masa pandemi (source: pixabay.com)

Pada masa yang tidak menentu seperti ini tips pengusaha selanjutnya adalah menyusun strategi jangka pendek yang dikhususkan untuk masa pandemi.

Salah satu strategi adalah mengutamakan komoditas yang menjadi permintaan pasar walaupun sebelumnya komoditas tersebut tergolong komoditas sekunder di perusahaan. Bagaimanapun, tidak dapat dimungkiri bahwa kebutuhan masyarakat bergeser dengan adanya pandemi serta pemberlakuan peraturan-peraturan baru ini.

Selain itu, tidak ada salahnya membentuk tim khusus yang bertugas memantau jalannya kegiatan usaha selama masa pandemi. Dengan begitu, berbagai permasalahan, prioritas bisnis, serta langkah antisipasi dapat didiskusikan secara tepat sehingga kegiatan usaha dapat berjalan dengan lancar selama masa pandemi.

3. Manfaatkan Jasa Layanan Online

bisnis online di masa pandemi (source: pixabay.com)

Keberadaan layanan penjualan, pengiriman, serta promosi yang dapat diakses secara online menjadi tips pengusaha selanjutnya. Ada baiknya kita memanfaatkan layanan tersebut semaksimal mungkin.

Bila sebelumnya kita jarang menggunakan fasilitas layanan online dalam menjalankan bisnis, sekarang adalah saat yang sangat tepat. Karena dengan pemberlakuan peraturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), makin banyak masyarakat yang melakukan kegiatan bisnis, maupun hiburan secara daring lewat gawai maupun komputer.

Penjualan, pengantaran, serta promosi dapat dilakukan secara daring lewat situs web, media sosial, atau situs bursa jual-beli. Selain itu, tidak ada salahnya untuk melakukan promosi khusus bagi pemesanan lewat jalur daring atau menjalankan program donasi untuk menarik minat konsumen membeli produk lewat jalur online.

4. Tetap Berkomunikasi Dengan Karyawan

bisnis masa pandemi corona (source: pixabay.com)

Hal yang tidak kalah pentingnya dalam menjaga kelangsungan usaha pada masa pandemi ini adalah mengomunikasikan kondisi perusahaan pada karyawan. Tentukan kebijakan yang jelas seperti kebijakan bekerja dari rumah, cuti tidak berbayar, sampai keputusan karantina bagi karyawan dengan kondisi kesehatan tertentu.

Membangun komunikasi yang baik dengan para karyawan tidak hanya membuat mereka tetap tenang ketika menjalankan tugasnya. Namun, kita juga dapat membangun kepercayaan serta pemahaman terhadap posisi mereka bagi perusahaan. Bila perlu, atur ulang penempatan posisi-posisi penting dalam perusahaan agar performa karyawan tetap optimal.

Demikianlah beberapa tips pengusaha yang dapat dimulai sebagai langkah awal antisipasi selama masa pandemi COVID-19 ini. Perlu diingat bahwa kreativitas tetap diperlukan dalam menentukan kebijakan atau langkah-langkah bagi perusahaan agar dapat beradaptasi, mengingat kondisi perekonomian yang tidak menentu. Selamat mencoba.

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on print
Share on email

Artikel Lainnya