Impulsive Buying: Seberapa Bijakkah Kita Ketika Berbelanja?

Nur Rani D
11/11/2019

Pernahkah Anda sedang jalan-jalan di Mall tanpa tujuan untuk membeli barang namun tiba-tiba keluar Mall bawa banyak belanjaan?

Atau ketika Anda ke swalayan tujuannya hanya beli barang kebutuhan dapur, tapi pas keluar malah beli barang yang tidak masuk dalam daftar kebutuhan tadi?

Beberapa orang dan termasuk Anda mungkin pernah bahkan sering mengalami hal tersebut, kan?

Gambaran contoh diatas adalah perilaku impulsive buying (pembeli impulsif). Impulsive buying adalah tindakan yang tidak terencana atau dalam hal ini adalah membeli produk atau jasa secara tiba-tiba.

Bagaimana ini bisa terjadi?

Banyak alasan yang membuat seseorang menjadi impulsive buying yaitu:

1. Pengaruh Kepribadian Individu

Apel, Pasar Petani, Membeli, Pembelianpembelian impulsif di indonesia (source: pixabay.com)

Banyak diantara kita yang gemar atau senang sekali berbelanja. Terkadang bagi sebagian orang, berbelanja merupakan satu cara untuk melampiaskan emosi. Ada sebuah kesenangan yang bisa dia rasakan setelah melakukan belanja.

Atau menjadi sebuah pembalasan ketika misalnya dulu seseorang ingin membeli sebuah barang namun tidak punya uang cukup. Setelah dia memiliki pekerjaan dan uang lalu dia membeli barang yang dulu tidak bisa dibeli.

Hal ini dikenal dengan istilah shopaholic atau kegilaan seseorang untuk berbelanja.

2. Perencanaan yang Kurang

pembelian impulsif online (source: pixabay.com)

Kebanyakan dari orang yang melakukan impulsive buying adalah mereka yang hanya berpikir jangka pendek, hidup ya mengalir saja tanpa rencana.

"Bersenang-senang dahulu, bersakit-sakit (menyesal) kemudian".

Eitss, jangan mengikuti peribahasa yang ngaco yaa.

Jangan bersikap konsumtif yang sebentar-sebentar beli barang, padahal tidak benar-benar diperlukan. Jika kita terus-terusan berpikir seperti itu lama-lama tabungan akan terkuras tak jelas.

3. Pengaruh Tampilan Produk dan Toko

pembelian secara impulsif (source: pixabay.com)

Ketika seseorang melihat sesuatu yang menarik, pasti mata dan pikiran langsung terkecoh dan penasaran atau kepo sama barang itu.

Apalagi kalau ditambah dengan cara marketing yang unik, seperti promo, diskon, cashback, buy 1 get 1 atau yang lainnya, sudah pasti bikin penasaran dong produk apa itu.

Awalnya mendekat untuk lihat-lihat saja eh ujungnya beli juga karena promonya yang lumayan. Kalau ada promo itu biasanya merasa "ogah rugi".

Atau misalnya ketika Anda mau bayar ke kasir, lalu sambil nunggu antrian Anda lihat ada barang lucu dan menarik dekat kasir tersebut dan ujung-ujungnya Anda beli juga barangnya.

Otak dasar manusia sifatnya konservatif dan mencari aman atau loss aversion switch. Ketika melihat produk yang sedang diskon lalu pesan itu masuk ke dalam otak kita dan pikiran takut rugi itu muncul alhasil dibelilah barang diskon tadi.

Lalu, bagaimana cara menghindari impulsive buying?

1. Susun Daftar Belanja Tetap

impulsive buying adalah (source: pixabay.com)

Jangan hanya dipikirkan, namun tulislah kebutuhan apa saja yang harus dibeli untuk keperluan pribadi Anda.

Bawalah daftar belanjaan tadi ketika akan pergi belanja agar Anda fokus untuk membeli barang-barang yang ada di daftar tadi.

2. Buat Anggaran Belanja

faktor impulse buying (source: pixabay.com)

Rutinlah membuat anggaran belanjaan Anda setiap bulan bahkan setiap minggu agar pengeluaran bisa Anda kontrol sejak awal.

Lakukan pembagian keuangan menjadi beberapa pos agar uang terebut jelas digunakan untuk apa. Misalnya pos tabungan, pos investasi dan pos belanja.

Nah, gunakan pos belanja tadi khusus hanya untuk membeli barang yang ada di dalam daftar belanjaan yang sudah dibuat. Cobalah untuk berkomitmen tinggi agar tidak membeli barang diluar daftar kebutuhan.

3. Lakukan Pembayaran Cash

impulsive buying online (source: pixabay.com)

Ketika Anda akan pergi belanja, usahakan agar tidak membayar dengan kartu debit apalagi kartu kredit. Karena hal itu malah menjadikan Anda terlalu nyaman dan ujung-ujungnya boros.

Siapkan uang kas sesuai kebutuhan, misalnya Anda hanya akan belanja sekitar Rp. 500.000 maka sebaiknya Anda mengambil uang maksimal Rp. 600.000 sehingga Anda masih bisa mengontrol keuangan Anda.

4. Fokus Pada Tujuan

menghindari impulsive buying (source: pixabay.com)

Sebelum memutuskan untuk membeli barang, coba ingat pada tujuan yang sudah Anda susun.

Beli barang apa? Untuk apa? Jika fungsinya dirasa belum terlalu penting, maka tunda terlebih dahulu. Coba tunggu minimal 2 minggu, apakah setelah 2 minggu itu Anda masih ingin membeli barang tersebut atau tidak.

Pengecekan data keuangan sangatlah penting, karena semua berawal dari dan untuk diri kita sendiri, baru bisa kita implementasikan ke hal yang lebih besar misalnya keuangan perusahaan dan bisnis.

Artikel Terkait

7 Masalah Bisnis Online yang Harus Dihadapi Pebisnis

Bisnis online yang tampak menjanjikan dan mudah untuk dicoba ternyata juga masih memiliki kendala atau Masalah Bisnis Online. Sebab hal ini memang lumrah dan sering dialami oleh enterprenur lainnya baik yang masih baru maupun lama. Namun kendala-kendala tersebut bukan berarti tidak bisa terealisasikan, dan malahan dapat dijadikan pelajaran agar semakin berkembang kedepannya. Belajarlah dari Moota yang selalu berwarna dan membantu pembisnis dalam perihal transaksi meskipun banyak rintangannya.

masalah bisnis online

Berikut Ada 7 Masalah Bisnis Online

1. Kesalahan teknis

Banyak dari konsumen merasakan masalah bisnis online saat belanja online mengeluhkan karena kesalahan teknis yang kerap kali dirasakan. Mulai dari pengiriman yang tidak sesuai dengan jadwalnya, sampai transaksi yang sulit. Ini semua sebenarnya kendala kecil, namun jangan pernah diremehkan.

Penyebabnya ialah jika Anda membiarkan secara terus menerus maka akan mempengaruhi proses jualan online atau bahkan memberhentikan. Secara tidak langsung calon pembeli pasti akan kehilangan kepercayaannya ketika permasalahan ini tak terselesaikan dengan baik. Untuk itu segera putuskan solusi yang terbaik supaya tidak ada lagi masalah.

2. Banyak orderan transaksi keteteran

Biasanya ketika usaha Anda sudah mencapai scale up maka tidak menutup kemungkinan orderan yang masuk jumlahnya banyak. Justru keuntungan ini akan memberikan dampak yang spesifik bagi Anda jika tidak mengerti bagaimana menyelesaikannya.

Dikarenakan bisnis ini termasuk kategori toko online maka secara otomatis pembayarannya via transfer. Saat ini terjadi bebarengan Anda akan cukup sulit melihat dan mengecek apakah jumlahnya sudah sesuai harga atau belum. Oleh karena itulah Moota hadir di tengah permasalahan ini guna menjadi penyelamat Anda. Cukup pantau lewat dashboard maka informasi keuangan yang Anda inginkan akan dimunculkan.

3. Persaingan sangat ketat

Menjadi seorang enterprenur bisa gampang-gampang susah. Pasalnya meskipun banyak omzet yang masuk namun jangan lupakan kendala persaingan ketat yang berusaha memenangkan kompetisi. Lantas Anda harus mempersiapkan strategi jitu supaya produk tidak kalah dengan yang lain.

4. Kepercayaan diri kurang

Meskipun ukm yang Anda miliki belum mencapai skala besar namun jangan pernah menyerah dengan keadaan. Sebab tidak ada usaha yang menghianati hasil dan dengan kegigihan itu pasti suatu saat nanti kesuksesan itu akan Anda rasakan. Tetap konsisten dengan kualitas produk dan kepuasan pelanggan. Karena itu menjadi kunci utama Anda untuk mempertahankan pembeli.

5. Koneksi internet lamban

Koneksi internet menjadi komponen yang cukup penting saat Anda memilih bisnis yang dijalankan secara online. Tanpa pendukung ini usaha Anda tidak akan berjalan dengan lancar dan maksimal. Jadi kestabilan koneksi juga wajib untuk Anda jaga sebagai prioritas dalam menjalankan bisnis

6. Rawan penipuan

Dunia maya memang keras, karena banyak orang tidak bertanggungjawab yang memanfaatkan keadaan untuk melakukan penipuan. Saat berjualan online Anda harus waspada terkait ini, karena bisa saja oknum-oknum itu memanfaatkan citra baik brand. Jangan sampai itu terjadi karena hal ini dapat membuat pembeli hilang rasa percaya pada produk Anda.

7. Tidak terlalu memiliki pengetahuan yang luas

Pengetahuan tidak hanya berlaku bagi pegawai kantoran namun juga pembisnis. Ilmu ini berupa strategi marketing, branding, mengelola keuangan bahkan pengambilan keputusan yang paling bijak. Dalam hal ini Anda jangan sampai lalai dan ketinggalan jaman, karena potensi keunggulan bisnis bisa didapatkan dengan adanya pembekalan yang matang.

Itulah penjelasan tentang 7 kendala yang sering terjadi dalam bisnis daring atau online. Dari informasi di atas Anda bisa mengetahui bahwa yang menjadi permasalahan bukan hanya modal, ataupun kemampuan saja melainkan masih ada internal dan eksternal. Namun semua ini dapat Anda siasati dengan bergabung di Moota, aplikasi yang sudah membantu ribuan pembisnis Indonesia.

Baca Selengkpanya

Pengumuman: Kendala Mandiri MCM

Tim kami beberapa kali mendapatkan masukan dari pengguna Mandiri MCM di Moota bahwa mutasi mereka tidak update dalam beberapa waktu terakhir setelah kita cek lebih lanjut berikut info lengkap mengenai kendala yang terjadi pada beberapa pengguna Mandiri MCM di Moota:

Indikasi :

Bot Moota saat ini tidak dapat melakukan pengecekan mutasi karena akun Bank Mandiri Anda mengalami masalah dengan sesi login. Hal ini diduga disebabkan oleh pemeliharaan dari pihak Bank Mandiri.

Solusi

Berikut adalah langkah-langkah untuk mengatasi masalah ini:

  1. Matikan akun Mandiri MCM di Moota.
  2. Hubungi Mandiri Call di 14000 untuk melogout sesi login yang bermasalah.
  3. Setelah sesi login tidak lagi bermasalah, nyalakan kembali akun Mandiri MCM di Moota.
  4. Coba login ke iBanking secara manual untuk memastikan apakah masalah sudah teratasi. Jika mendapatkan pesan error ‘user still login’, berarti masalah masih berlanjut.

Mohon untuk segera melakukan langkah-langkah di atas untuk mengatasi masalah ini. Terima kasih.

Baca Selengkpanya

kebutuhan Pelanggan Yang Pebisnis Harus Tahu!

Penting untuk mengetahui Kebutuhan Pelanggan karena Pelanggan adalah raja. Anda pasti sudah tidak asing dengan istilah tersebut. Konsumen memang turut andil dalam kesuksesan sebuah bisnis. Bayangkan apa jadinya usaha Anda jika tanpa kehadiran mereka? Bisa dipastikan sepi atau bahkan gulung tikar begitu saja.

Nah, berangkat dari hal itulah Anda, sebagai pebisnis, mesti memenuhi kebutuhan pelanggan agar mereka puas dan setia kepada produk Anda. Penasaran hal apa saja yang diinginkan pelanggan?

List Penting dari Kebutuhan Pelanggan

1. Produk Berkualitas

Bisa dipastikan bahwa tidak ada satu pun konsumen di dunia yang menginginkan produk berkualitas rendah—terlepas dari berapa harga yang harus dibayar. Maka pastikan barang atau jasa yang Anda tawarkan memenuhi unsur ini.

Menjual produk yang bagus dan berkualitas tidak hanya akan menarik pelanggan, tapi juga membuat bisnis Anda selangkah lebih maju dibandingkan pesaing.

2. Harga Bersaing

Harga yang murah memang selalu menjadi incaran banyak pembeli, tapi tentu selalu konsekuensi yang menyertai, misalnya kualitas produk yang harus dikorbankan. Ingat, buat apa harga murah kalau kualitasnya murahan?

Sebelum menentukan harga, pastikan Anda sudah melakukan riset pasar dan perhitungan yang matang. Kenali dengan baik berapa rupiah yang bersedia konsumen bayar untuk produk Anda dan berapa rata-rata harga produk yang sama di pasaran.

3. Pelayanan Prima

Kualitas barang dan harga bersaing mestinya juga disertai dengan pelayanan prima kepada pelanggan. Sudah banyak contoh kasus di dunia bisnis, usaha gulung tikar karena perusahaan terlalu sombong dan mengabaikan konsumennya.

Apa yang diinginkan pelanggan bukan sebatas kualitas produk dan harga yang terjangkau. Lebih jauh, mereka juga menginginkan servis yang memuaskan dari penjual. Pelayanan prima meliputi: kecepatan dalam membalas pesan, bahasa CS yang ramah, pengiriman yang cepat, serta servis after-sales yang bagus.

Kualitas pelayanan akan sangat memengaruhi psikologis konsumen. Idealnya, mereka pasti akan kembali berbelanja di tempat Anda jika sebelumnya dilayani dengan sangat baik dan ramah. Begitu pun sebaliknya.

4. Didengarkan

Untuk menarik perhatian orang lain, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah mendengarkannya. Ini juga berlaku dalam dunia bisnis. Untuk memikat konsumen, Anda perlu lebih dulu mendengar “masalah” mereka dengan penuh empati.

Sebaiknya, biarkan pelanggan menguraikan apa saja yang menjadi concern dan kebutuhannya, baru kemudian Anda menawarkan “solusi” berupa produk yang Anda jual. Tips ini secara tak langsung akan membangun kedekatan emosional dan trust yang berdampak positif pada konversi penjualan.

5. Kemudahan Bertransaksi

Kemudahan bertransaksi adalah kebutuhan yang mesti dipenuhi setiap penjual. Hal ini meliputi cara pemesanan, proses pembayaran, dan sistem pengiriman barangnya—berlaku untuk toko online maupun offline. Transaksi yang praktis akan menjadi nilai plus di mata konsumen. Dengan begitu, potensi mereka untuk menjadi pelanggan tetap akan makin besar.

6. Komunikasi yang Simpel

Komunikasi yang panjang dan berbelit-belit adalah nilai minus perusahaan di mata konsumen. Sayangnya masih banyak penjual yang bertindak demikian. Alih-alih menarik perhatian, calon pembeli justru menjauh karena sudah terlalu malas dengan basa-basi si penjual.

Ingat, selalu gunakan komunikasi yang simpel. Jangan sampai bertele-tele dalam menjelaskan produk, harga, promo, dan sebagainya. Sampaikan dengan bahasa yang praktis, singkat, dan mudah dipahami.

Nah, selain dengan mengetahui apa saja yang diinginkan pelanggan, bisnis Anda juga harus bagus dalam kelola keuangan yang bisa dipercayakan ke moota.co . Jangan lupa dipraktikkan, ya!

Baca Selengkpanya

Manfaat Marketing Storytelling

Pernah mendengar storytelling, apa itu? Storytelling artinya bercerita. Inilah yang banyak digunakan untuk covert selling atau jualan secara tidak langsung, karena lebih natural dibanding berjualan secara langsung.

Dengan bercerita orang merasa lebih percaya, biasanya marketing storytelling disampaikan oleh customer, influencer, atau owner-nya. Tujuannya untuk mendapatkan perhatian audience. biasanya dalam marketing dapat dibuat dengan video, tulisan, atau gambar.

1. Meningkatkan Brand Awareness

Jika produk kamu masih baru di pasaran, ada baiknya menggunakan marketing storytelling. Dengan banyak bercerita tentang produk akan semakin meningkatkan akan produk. Minta juga testimoni dari customer untuk menambah kepercayaan terhadap produk.

2. Menambah Engagement dan Keterikatan dengan Audiens

Marketing storytelling adalah cara menyentuh sisi emosional, salah satu manfaatnya adalah meningkatkan engagement terhadap produk. Karena, audiens akan tertarik terhadap produk kamu. Mulai membeli produk dan akhirnya bisa merekomendasikan produk ke orang-orang terdekatnya.

Sebagai contoh kamu mempromosikan produk handphone. Kamu bisa membuat cerita mengenai seorang anak yang ingin mewujudkan mimpi ibunya untuk mempunyai handphone agar bisa berjualan secara online. Sang anak pun bekerja keras dan rela menabung demi membelikan handphone. Di dalam contoh tersebut ada cinta dan kasih sayang kepada orang tua yang tertanam dan bisa menjadi strategi marketing yang mampu melekat dengan audiens. Di dalam contoh tersebut ada cinta dan kasih sayang kepada orang tua yang tertanam dan bisa menjadi strategi marketing yang mampu melekat dengan audiens.

sumber: gosocial

Baca Juga : pentingnya-marketing-bisnis

3. Membuat Ciri Khas

Kita dapat menciptakan ciri khas dari brand kita. Misal dengan membuat cerita yang menghibur dengan covert selling ke produk kita melalui video drama yang mencantumkan produk kita di dalamnya.

Nah itulah 3 manfaat utama marketing storytelling, yang sangat berguna untuk covert selling. Untuk meningkatkan kepuasan kepada customer, kamu bisa menggunakan Moota untuk mengelola transaksi dan pembayaran.

(artikel ini dikutip dari gosocial)
Baca Selengkpanya
1 2 3 125
Moota merupakan aplikasi untuk pengecekkan mutasi dan saldo rekening Anda, dimana mutasi rekening Anda kami dapatkan dari akun iBanking Anda.
Office
Jl. Sunda, No 85, Kel. Kb. Pisang, Kec. Sumur Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat 40112
Workshop
Jl Terusan Cikutra Baru No. 3B Kel. Neglasari Kec. Cibeunying Kaler Bandung
Download Moota di
2023 © All rights reserved
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram